Begini Suasana Tugu-Malioboro Saat PTKM Malam Pertama

  • Whatsapp
dok. Pemkot Yogya
dok. Pemkot Yogya

Yogyakarta, seputarjogja.id – Kota Yogyakarta menerapkan Pengetatan Secara Terbatas Kegiatan Masyarakat (PTKM) mulai Senin (11/1) hari ini hingga 25 Januari mendatang. Sejumlah aturan diberlakukan, di antaranya membatasi jam operasional tempat usaha atau pertokoan hingga objek wisata.

Seperti di kawasan Malioboro, dilaporkan para pelaku usaha sudah menaati aturan untuk menutup aktivitasnya pukul 19.00 WIB.

Bacaan Lainnya

“Alhamdulillah kondisi dari Tugu sampai Alun-alun Utara terkondisi sudah menutup aktivitasnya,” kata Wakil Wali Kota Heroe Poerwadi dalam keterangannya, Senin 11 Januari 2021.

“Laporan umum, sebagian besar di Kota Yogya terkondisi tutup jam 19.00. Beberapa warung juga sebagian besar menutup. Jalanan juga terkondisi lengang,” imbuh Heroe.

Menurutnya, sesuai surat edaran (SE) Wali Kota Yogyakarta dalam pelakanaan PTKM ini, semua aktivitas perekonomian tutup pada pukul 19.00 WIB, kecuali yang melayani online, pesan antara atau drive thru.

“Jadi seluruh kota, kemantren melakukan monitoring di semua wilayah Kota Yogyakarta,” ujarnya.

dok. Wakil Wali Kota Yogya Heroe Poerwadi
dok. Wakil Wali Kota Yogya Heroe Poerwadi

Diberitakan sebelumnya, Pemerintah Kota Yogyakarta berkomitmen dalam pengendalian penyebaran Covid-19 dengan menerbitkan Surat Edaran (SE) Wali Kota tentang Kebijakan Pengetatan Secara Terbatas Kegiatan Masyarakat (PTKM) yang berlaku 11-25 Januari 2021.

SE Wali Kota Yogyakarta itu sebagai tindak lanjut Instruksi Menteri Dalam Negeri Nomor 01 Tahun 2021 tentang Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Untuk Pengendalian Penyebaran Covid-19 dan Instruksi Gubernur Daerah Istimewa Yogyakarta (DIY) Nomor 1/INSTR/2021 tentang Kebijakan Pengetatan Secara Terbatas Kegiatan Masyarakat.

“Kami pada intinya mengikuti Instruksi Gubernur DIY. Kami harap masyarakat mematuhi protokol kesehatan. Masyarakat cobalah menaati dengan meningkatkan kualitas aktivitas di rumah,” kata Wali Kota Yogyakarta Haryadi Suyuti, di Balai Kota Yogyakarta, seperti dalam siaran pers Humas Pemkot Yogya, dikutip Jumat, 8 Januari 2021.

Menurutnya, protokol kesehatan untuk mencegah Covid-19 dan surat edaran itu bukan hanya regulasi pemerintah kepada masyarakat. Tapi juga terkait dengan kesadaran perilaku individu untuk setidaknya memakai masker, mencuci tangan dengan sabun, menjaga jarak dan menghindari kerumunan.

Sementara itu Wakil Wali Kota Yogyakarta Heroe Poerwadi mengatakan, Pemkot Yogyakarta memiliki komitmen untuk menyamakan seluruh aturan yang ada di kota, kabupaten dan DIY agar masyarakat punya panduan yang pasti.

“Yang harus dipahami bersama dengan membatasi kegiatan masyarakat diharapkan tidak terjadi sebaran Covid-19. Setelah ditandatangani Wali Kota, SE segera kami sosialisasikan ke masyarakat,” kata Heroe usai rapat koordinasi Satgas Covid-19 Kota Yogyakarta.

Sejumlah hal yang tertuang dalam SE Wali Kota Yogyakarta tentang kebijakan Pengetatan Secara Terbatas Kegiatan Masyarakat adalah membatasi tempat/kerja perkantoran dengan menerapkan work from home (WFH) sebesar 50 persen dan work from office (WFO) sebesar 50 persen dengan memberlakukan protokol kesehatan yang ketat. Melaksanakan kegiatan belajar mengajar secara jarak jauh (daring/online).

“Pembatasan kerja dengan pekerja 50 persen WFH dan 50 persen di kantor itu berlaku untuk perkantoran pemerintah dan swasta. Masuknya bergantian,” ujarnya.

Sektor esensial yang berkaitan kebutuhan pokok masyarakat tetap dapat beroperasi 100 persen dengan memberlakukan pembatasan jam operasional dimulai pukul 05.00 WIB sampai pukul 19.00 WIB, kapasitas pengunjung sebesar 50 persen dan menerapkan protokol kesehatan yang ketat.

Untuk kegiatan usaha jasa makanan dan minuman yang meliputi restoran, jasa boga, pusat penjualan makanan, rumah makan dan warung makan, pengunjung yang makan/minum di tempat paling banyak sebesar 25 persen dari kapasitas dan jam operasional sampai pukul 19.00 WIB. Layanan makanan melalui pesan-antar/dibawa pulang tetap diizinkan sesuai dengan jam operasional yang berlaku dengan menerapkan protokol kesehatan yang ketat.

Sedangkan jam operasional toko swalayan, toko jejaring, pusat perbelanjaan/mal dan kawasan pertokoan dibatasi sampai pukul 19.00 WIB. Jam operasional destinasi pariwisata dan bioskop sampai pukul 19.00 WIB.

Mengizinkan kegiatan konstruksi beroperasi 100 persen dengan penerapan protokol kesehatan yang ketat. Mengizinkan tempat ibadah untuk dilaksanakan dengan pengaturan pembatasan kapasitas sebesar 50 persen dengan penerapan protokol kesehatan yang ketat.

Sementara aktivitas/kegiatan di tempat umum, dibatasi paling banyak 25 persen dari kapasitas ruangan dan paling banyak 50 orang dengan penerapan protokol kesehatan yang ketat. Kemantren melakukan pencegahan Covid-19 di wilayahnya dan menyampaikan laporan pelaksanaan kepada Wali Kota.

“Kami siapkan Posko Penegakan supaya kondisi pembatasan kegiatan masyarakat bisa berjalan dengan baik. Posko Penegakan di Balai Kota dan setiap kemantren dengan mantri-mantri yang akan mengoordinasikan,” pungkas Heroe.

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *